Friday, September 13, 2013

Isu-isu semasa_September 2013 (islamiq.sg difitnah)

Soalan: Assalaamu 'alaikum, ya Ustadz, hal hdaza sohihun? (Apakah dakwaan ini benar)? - wakil tullaab al-Azhar Singaafoorah.


Jawapan:

Wa 'alaikumussalaam wa rahmatullaah. Ahlan bikum.

Bismillaah walhamdulillaah was solaatu was salaamu 'alaa Rasuulillaah wa 'alaa aalihi wa man waalaah.
Amma Ba'd.

Akhi alkariem dan sidang pembaca budiman sekalian, semoga Allah merahmati kita semua sentiasa.
Baarakallahu fiekum kerana mengirimkan pertanyaan ini, mungkin sebagai usaha tabayyun (menyelidik dan menyiasat) berpandukan Firman Allah:


Ertinya: "Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." (al-Hujuraat: 6)

Melontarkan tuduhan memang mudah, tetapi siapa pihak yang membuat dakwaan ini?

Pernah kita ketahui adanya satu website/laman sesawang yang bergelar "sunnah.org" tetapi ternyata yang menjadi tujuan utama website itu adalah menarik golongan pencinta sunnah kepada "Sufism".

Maka "SalafixxxxxSG" ini mungkin daripada golongan Sufi ataupun Syi'ah atau lainnya, menggunakan nama "Salafi" tetapi menjadikan para pencinta ajaran Salafussoleh, bermusuhan dan saling tidak mempercayai dan tuduh menuduh dengan dakwaan liar seperti ini.

Sekiranya kita kembalikan pada ajaran ayat al-Quran tadi dan kita ambil pesanan Rasulullah berikut, yang menjadi dasar kehakiman dalam Islam:

لو يعطى الناس بدعواهم , لادعى رجال أموال قومآ ودماءهم , لكن البينة على المدعي واليمين على من أنكر  
Ertinya: "Seandainya manusia diberikan kebebasan untuk membuat tuduhan dan dakwaan, pastinya ada sahaja orang yang menuntut harta orang lain dan darahnya, akan tetapi, kewajipan orang yang membuat dakwaan adalah mendatangkan bukti sedangkan yang menafikannya wajib bersumpah (dengan Nama Allah)"

Akan menjadi jelas kepada kita, berpandukan panduan wahyu bukan ikut-ikutan pada hawa nafsu, pihak "SalafixxxxxSG" yang membuat dakwaan ini, wajib mengemukakan "bukti", bahawa islamiq "promote Ikhwaani figures". Bilakah, siapakah dan dalam posting weblog tersebut yang manakah yang dapat dijadikan bukti atas dakwaan ini?

Jika tidak ada bukti, pihak "SalafixxxxxSG" telah berdosa dan tidak boleh dipercayai kerana dengan mudah membuat dakwaan tanpa bukti. Kalau begitu, esok lusa malah beberapa jam lagi, pihak "SalafixxxxxSG" boleh membuat tuduhan dan dakwaan lain pada sesiapa sahaja. Bayangkan diri anda, didakwakan oleh pihak "SalafixxxxxSG" sebagai seorang Syi'ah atau berfahaman Mu'tazilah tanpa apa-apa bukti, siapa saahaja boleh didakwakan sekian-sekian.

Berita ini pun kita "terima" iaitu tuduhan ini, daripada seorang/pihak yang berselindung atas nama "SalafixxxxxSG" padahal kita tidak mengenali siapa beliau. Riwayat daripada penyampai berita Majhul (tidak diketahui/tidak dikenali) seperti ini dalam ilmu Periwayatan Hadis dan ilmu agama Islam, tidak boleh diterima. Ayat tadi pun sudah cukup jelas, bila datang kepada mu seorang fasiq...bayangkan kalau kita bertemu dengan "SalafixxxxxSG" rupanya seorang yang bertattoo, rambut diwarnakan, pakaian tidak mencermin peribadi mulia, apakah kita mudah percaya ia seorang "salafi"???

Kata Imam Ibn Sirien:
Sesungguhnya ilmu itu adalah agama. Maka perhatikanlah daripada siapa kamu ambil agama mu.” “Mereka (para Sahabat) tidak pernah bertanya tentang al-Isnad (rangkaian para perawi), tetapi bila tercetusnya fitnah, mereka mula mengatakan: Sebutkan siapa-siapa perawi (yang telah menyampaikan kepada) kamu. Maka periwayatan Ahli Sunnah diperhatikan dan diterima dan begitu pula periwayatan Ahli Bid‘ah diteliti dan ditolak.”[1]

Jelas daripada ajaran Salafussolih, kita tidak boleh sembarangan terima dakwaan apatah lagi yang berkaitan agama kita. 

Bila kita perbandingkan pula, setahu saya, tidak pernah islamiq "promote ikhwani figures and attack Salafiyoon who speaks against them", siapa "ikhwani figures" yang dimaksudkan dan siapa pula "Salafiyoon" tersebut? Padahal kita pula tidak pernah tahu "usaha dakwah" yang telah dilakukan oleh "SalafixxxxxSG" ini. Islamiq telah menjelaskan banyak penyelewengan yang ada pada golongan Syi'ah, Sufi dan jemaah atau aliran melampau dan menyimpang lainnya. Siapakah di antara mereka ini yang dianggap Salafiyoon oleh  "SalafixxxxxSG"?

Bandingkanlah sikap Salafussolih yang sebenar yang selayaknya kita semua ikuti, berbeza dengan pihak yang mengatasnamakan perbuatan dan kerja-kerja tuduhan melulunya atas nama "SalafixxxxxSG".

عَنْ أَبي هُريرةَ -رَضِيَ اللهُ عَنْهُ-، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: «لاَ تَحَاسَدُوا، وَلاَ تَنَاجَشُوا، وَلاَ تَبَاغَضُوا، وَلاَ تَدَابَرُوا، وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ، وَكُوْنُوْا عِبَادَ اللهِ إِخْوَاناً، اَلْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ، لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ، وَلاَ يَكْذِبُهُ، وَلاَ يَحْقِرُهُ، اَلتَّقْوَى هَا هُنَا»، -وَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ-، «بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ؛ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ»، رواه مسلم.

Dari Abu Hurairah -radhiyallahu ‘anhu-, beliau berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian saling mendengki! Janganlah saling menipu! Janganlah saling membenci! Janganlah saling membelakangi! Dan janganlah sebagian kalian menjual sesuatu di atas penjualan sebagian yang lain! Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara! Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lainnya. Tidak boleh ia menzhaliminya, tidak boleh mengacuhkannya, tidak boleh berbohong kepadanya, dan tidak boleh meremehkannya/merendahkannya. Takwa itu ada di sini”, -dan beliau menunjuk ke dadanya tiga kali-. “Cukuplah seseorang dikatakan buruk/jahat, jika ia menghina/merendahkan saudaranya yang Muslim. Setiap Muslim atas Muslim yang lainnya, haram (menumpahkan) darahnya, haram (mengambil) hartanya (tanpa hak), dan (mengganggu) harga dirinya/kehormatannya”. Diriwayatkan oleh Muslim

At-Tabaghudh artinya melakukan sesab-sebab yang dapat menimbulkan dan memicu api kebencian (permusuhan).

At-Tadaabur artinya saling memutuskan (hubungan) dan saling menghajr(mengisolir/memboikot). Dengan demikian, seseorang tidak lagi senang jika bertemu dengan saudaranya. Bahkan yang terjadi adalah saling membelakangi dengan sebab kebencian yang terjadi pada keduanya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Ruqoyyah Tamim bin Aus Ad-Daary radhiallahu ‘anhu,

أن النبي صلى الله عليه و سلم قال: “الدين النصيحة”. قلنا: لمن يا رسول الله؟ قال: “لله, و لكتابه, و لرسوله, و لأئمة المسلمين,  عامتهم 

“Agama adalah nasihat”. Kami bertanya:  “Bagi siapa wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Bagi Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya, bagi para pemimpin kaum muslim dan bagi kaum muslim secara umum.” (HR. Muslim)

Kata Imam al-Auzā‘ie[2]:
“Wahai Aba Yuhmad, apakah pandangan mu terhadap orang yang membenci hadis (yang benar daripada baginda)?” Jawab beliau: “Mereka adalah golongan yang amat buruk”. Kata al-Auzā‘ie pula: “Tiada seorang pun daripada golongan Ahli Bid‘ah yang bilamana ada hadis Rasulullah yang bercanggah dengan bid‘ahnya kecuali pasti ia akan membenci hadis tersebut.” [3]

Kata Abu Munier: Aku telah mendengar Aba ‘Abdillah al-Bukhāriy mengatakan: 
Aku berharap untuk menemui Allah sedang aku tidak diperhitungkan bahawa aku pernah mengumpat seseorang. "أرجو أن ألقى الله و لا يحاسبني أني اغتبت أحدا"

Al-Hafiz adz-Dzahabi  (w:748H) mengulas: 
Benar kata beliau, semoga Allah merahmati beliau, sebab sesiapa sahaja yang meneliti ulasan beliau di dalam “al-Jarh wa at-Ta‘diel” pasti mengetahui sikap wara‘ beliau di dalam memperkata tentang seseorang perawi dan keadilan beliau di dalam menghukumkan seseorang itu sebagai perawi da‘ief. Sebab beliau biasanya membuat komentar berikut: (seorang perawi) munkar al-hadiets, para Ahli Hadis mendiamkan diri terhadapnya (tidak membuat komentar terhadapnya), “fiehi nazar” (perlu diteliti – seperti ada yang tidak kena) dan yang seumpamanya dan jarang sekali beliau mengulas: si Fulan “Kadzdzab” (kaki belit/pendusta) atau si fulan mereka-reka hadis (palsu).

Sehinggakan beliau pernah menjelaskan: Sekiranya aku mengatakan “si fulan fi hadietsihi nazar” (si fulan hadisnya perlu diteliti) maka beliau seorang yang lemah hafazan banyak keliru dan ada dakwaan terhadapnya sebagai seorang yang kejujurannya diragui. Itulah sebenarnya maksud kata-kata beliau: "لا يحاسبني أني اغتبت أحدا" dan sesungguhnya yang demikian adalah mercu sifat wara‘.

Inilah akhlak Imam Salafussoleh yang besar dan agung, Imam al-Bukhariy, menasihati dan tidak menjatuhkan seseorang muslim lainnya dengan dakwaan liar malah memelihara lidah daripada mengata seseorang. Sentiasa mengikuti petunjuk al-Quran dan as-Sunnah. Sungguh sebahagian umat Islam hari ini dengan mudah melontar tuduhan tanpa bukti sebelum menasihat, mengajak orang bermusuh dan bukan mencari kerukunan sesama Islam, menabur kekeliruan dan keburukan tanpa mengusahakan bantu-membantu dalam kebajikan.

Semoga pihak "SalafixxxxxSG" dapat mengemukakan bukti, ataupun mendengar dan mematuhi pesanan-pesanan Allah, RasulNya dan para Imam Salafussoleh, serta bertaubat, jika telah terlanjur dan melakukan nasihat yang baik dan merubah caranya. Usahlah ia berselindung di balik nama "SalafixxxxxSG" tetapi mengganggu dan menjadi penentang kepada usaha penyebaran ajaran Salaf sebenar yang sejauh ini diusahakan pihak islamiq.sg selama beberapa tahun. Jika benar Islamiq ada silap, mengapa tidak menasihatinya dan memperbetulkannya dengan cara hikmah dan sungguh islamiq memerlukan kaum muslimin yang membantu menasihatinya dan membuat teguran yang baik dan ke arah ketaqwaan.

Diharapkan juga, pihak yang bertanya dan sidang pembaca yang dimuliakan dapat mengambil sikap yang tepat terhadap "dakwaan-dakwaan" yang belum dibuktikan, menuruti ajaran sebenar, ajaran Allah dan RasulNya serta Salafussoleh dan bukannya terpengaruh dengan mana-mana pihak asal sahaja menggelar diri Salafi tetapi tidak mencontohi akhlak dan ajaran Salafussoleh.

Wallahu a'lam.       




[1] Sahih Muslim di dalam bahagian Muqaddimahnya.
[2] ‘Abdur Rahman bin ‘Amr bin Abie ‘Amr, Abu ‘Amr, Ahli Fiqh, Tsiqah wafat 157H – digelarkan “A‘lam Ahli asy-Syam – Orang yang paling ‘alim di Syam pada zamannya” oleh al-Imam Malik. 
[3] Syaraf As-hāb al-Hadīts: 2/36



 
Copyright 2011 al-jamaah.sg
Template by freethemelayouts